Beranda Uncategorized DPMPTSP Barut Gelar Bimtek Fasilitasi Penanaman Modal dan Pengawasan Perijinan

DPMPTSP Barut Gelar Bimtek Fasilitasi Penanaman Modal dan Pengawasan Perijinan

124
0
BERBAGI

Barito Utara, Kalteng – Pemerintah kabupaten Barito Utara (Pemkab Barut) melalui Dinas Penanaman Modal Perizinan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) melaksanakan Bimbingan Teknis (Bimtek) dan sosialisasi fasilitasi penanaman modal tentang implementasi pengawasan perizinan berusaha berbasis risiko tahun anggaran 2022 yang dibuka oleh Asisten Sekda Bidang Pemerintahan dan Kesra, Hj Siti Noornah, di gedung Balai Antang Muara Teweh, Kamis (27/10/2022).

Bimtek ini juga dihadiri Kepala Dinas PMPTSP Edy Kusumawijaya, unsur FKPD, Kepala perangkat daerah, pimpinan instansi vertikal, perusahaan dan perbankan serta undangan lainnya.

Bupati Barito Utara H Nadalsyah dalam sambutan tertulisnya dibacakan Asisten Bidang Pemerintahan dan Kesra Hj Siti Noornah mengatakan kegiatan bimtek dan sosialisasi ini merupakan rangkaian kegiatan penggunaan dana alokasi khusus non fisik fasilitasi penanaman modal tahun anggaran 2022.

“Kegiatan ini terdiri dari kegiatan pengawasan penanaman modal, bimbingan teknis kepada pelaku usaha dan penyelesaian permasalahan dan hambatan yang dihadapi pelaku usaha,” katanya.

Dikatakannya, kegiatan bimtek dan sosilalisasi ini akan disampaikan berbagai hal tentang pengetahuan dan kesepahaman OPD Teknis Perizinan sesuai dengan UU No 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja.

“Penyelenggaraan perizinan berbasis risiko melalui system online single submsion (OSS) wajib dilaksanakan pelaku usaha, Kementerian/lembaga dan pemda yang persyaratannya berlaku sama di seluruh daerah,” kata dia.

Lebih lanjut Hj Siti Noornah, pelaksanaan perizinan berusaha berbasis risiko melalui OSS merupakan system untuk mempermudah berusaha sebagai Amanat Undang-Undang Cipta Kerja.

“Dimana setiap orang dapat melakukan akses atau bermohon secara mandiri, tanpa dibatasi waktu dan ruang,” ucapnya.

Diungkapkannya, untuk usaha tingkat resiko rendah dan menengah rendah tidak perlu lagi mengurus perizinan ke kantor Dinas PMPTSP Barito Utara.

“Cukup dengan mendaftarkan pada OSS maka sudah dapat operasional,” tuturnya.

Sedangkan kata dia untuk usaha tingkat risiko menengah tinggi, perizinan berusaha dengan nomor induk berusaha (NIB) dan sertifikat standar, dimana sertifikat tersebut harus diverifikasi oleh Kementerian/Lembaga atau Pemda sesuai dengan kewenangannya dalam rangka pemenuhan standar kegiatan usahanya.

“Untuk usaha tingkat risiko tinggi, perizinan berusaha dengan NIB dan izin, dimana membutuhkan verifikasi dan persetujuan Kementerian/lembaga atau pemda sesuai dengan kewenangannya untuk mendapatkan operasional,” kata dia lagi.

Reformasi kemudahan pelayanan perizinan ini katanya, dimaksudkan untuk memudahkan berusaha bagi usaha mikro, usaha kecil, usaha menengah, untuk mendorong lebih banyak wirausahawan baru.

“Yang terpenting akan menciptakan lapangan kerja yang sebanyak-banyaknya,” katanya.

Diharapkannya, seluruh pengusaha dapat memanfaatkan sistem pelayanan OSS berbasis risiko lebih meningkat dan pelaporan mampu disampikan secara cepat dan tepat waktu hingga pemerintah Kabupaten Barito Utara atau pihak-pihak tertentu dapat mengukur tingkat perekonomian secara lebih tepat.
(@lie/Tim).